Jumat, 29 April 2022

Dakwah | Tunaikanlah Zakatmu!

 Oleh Ust. Izzatullah Abduh, M.Pd.



{ خُذۡ مِنۡ أَمۡوَ ٰ⁠لِهِمۡ صَدَقَةࣰ تُطَهِّرُهُمۡ وَتُزَكِّیهِم بِهَا وَصَلِّ عَلَیۡهِمۡۖ إِنَّ صَلَوٰتَكَ سَكَنࣱ لَّهُمۡۗ وَٱللَّهُ سَمِیعٌ عَلِیمٌ }


"Ambillah zakat dari harta mereka, guna membersihkan dan menyucikan mereka, dan berdoalah untuk mereka. Sesungguhnya doamu itu (menumbuhkan) ketenteraman jiwa bagi mereka. Allah Maha Mendengar, Maha Mengetahui." (QS At Taubah : 103)


Ayat ini merupakan perintah Allah subhanahu wata'ala kepada Rasul-Nya shallallahu 'alaihi wasallam, agar beliau mengambil bagian zakat dari kaum Muslimin yang dikaruniai kelebihan harta.


Pada ayat di atas disebutkan keutamaan bagi orang yang mengeluarkan atau menunaikan zakatnya. Keutamaan tersebut adalah


1. Zakat membersihkan dan menyucikan pelakunya dari dosa-dosa dan perangai yang buruk.


2. Zakat akan menumbuhkembangan harta pelakunya, membesarkan ganjaran pahalanya di dunia dan di akhirat, dan akan menambahkan keindahan akhlak, serta membuka pintu-pintu kemudahan untuk beramal shalih.


3. Pelaku zakat atau orang yang menunaikan zakat, ia mendapatkan doa dari Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam.


Seorang hamba tidak mungkin bersih dan suci jiwanya dari dosa, sehingga ia mau mengeluarkan zakat hartanya. Dan bahwa dosa tsb. tidak akan bisa terhapus dengan amalan apa pun, selain dengan mengeluarkan zakat. 

(Tafsir As Sa'di rahimahullah)


Mengenai doa Nabi shallallahu 'alaihi wasallam untuk orang yang menunaikan zakat, Imam Ibnu Katsir rahimahullah dalam tafsirnya menyebutkan beberapa riwayat hadits yang begitu menggembirakan.


1. Abdullah ibn Abi Aufa radiyallahu 'anhu menceritakan


كَانَ رَسُولُ اللَّهِ ﷺ إِذَا أُتِيَ بِصَدَقَةِ قَوْمٍ صَلَّى عَلَيْهِمْ، فَأَتَاهُ أَبِي بِصَدَقَتِهِ فَقَالَ: "اللَّهُمَّ صَل عَلَى آلِ أَبِي أَوْفَى"


"Adalah Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam apabila kedatangan seseorang dengan membawa zakat, maka beliau mendoakannya. Dan datanglah Bapakku (Abu Aufa) dengann zakatnya. Maka beliau mendoakannya seraya berucap "ALLAAHUMMA SHOLLI 'ALAA AALI ABII AUFAA" (Ya Allah berikanlah sholawatMu (ampunan dan rahmatMu) untuk keluarga Abu Aufa)." (HR Muslim).


2. Hudzaifah radiyallahu 'anhu pernah memberikan persaksian akan ajaibnya doa Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam, bahwa doa beliau tidak lekang dimakan waktu, akan berlaku hingga 3 turunan.


Hudzaifah berkata, 


أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ كَانَ إِذَا دَعَا لِرَجُلٍ أَصَابَتْهُ، وَأَصَابَتْ وَلَدَهُ، وَوَلَدَ وَلَدِهِ. 


"Adalah Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam apabila berdoa untuk seseorang, maka doa tersebut berlaku untuknya, berlaku pula untuk anaknya dan berlaku pula untuk anak dari anaknya (cucu)." (HR Ahmad)


Ramadhan merupakan bulan mulia yang tidak hanya memotivasi kaum Muslimin untuk banyak beramal ibadah, fokus mendekatkan diri kepada Allah subhanahu wata'ala, tetapi juga bulan yg menjadi momentum utk banyak berderma. 


'Abdullah ibn 'Abbas radiyallahu 'anhuma menggambarkan tentang pribadi Rasulullah


كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَجْوَدَ النَّاسِ بِالْخَيْرِ وَكَانَ أَجْوَدُ مَا يَكُونُ فِي رَمَضَانَ 


"Nabi shallallahu 'alaihi wasallam adalah orang yang paling dermawan dalam segala kebaikan. Dan Beliau lebih paling dermawan lagi saat bulan Ramadhan." (HR Bukhari) 


Di antara bentuk berderma adalah zakat.


Berkaitan dengan Ramadhan, maka di sana ada zakat khusus yang dikenal dengan zakat fithri/fithrah. Dikeluarkan di masa-masa Ramadhan, atau lebih tepat dan afdholnya sehari sebelum hari raya dan atau sebelum shalat 'Id dilaksanakan. Disalurkan kepada orang-orang yg berhak menerimanya, dari kalangan fakir, miskin, dsb.


'Abdullah ibn 'Abbas radiyallahu 'anhuma berkata


فَرَضَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ زَكَاةَ الْفِطْرِ طُهْرَةً لِلصَّائِمِ مِنْ اللَّغْوِ وَالرَّفَثِ وَطُعْمَةً لِلْمَسَاكِينِ فَمَنْ أَدَّاهَا قَبْلَ الصَّلَاةِ فَهِيَ زَكَاةٌ مَقْبُولَةٌ وَمَنْ أَدَّاهَا بَعْدَ الصَّلَاةِ فَهِيَ صَدَقَةٌ مِنْ الصَّدَقَاتِ


"Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam mewajibkan zakat fitrah untuk menyucikan orang yang berpuasa dari perkataan dan perbuatan buruk nan keji, serta sebagai bentuk kebaikan sosial memberikan makan kepada orang-orang miskin.

Barang siapa yang menunaikannya sebelum salat ('ied), maka zakatnya diterima, dan barang siapa yang menunaikannya setelah salat, maka ia hanya sebagai salah satu dari bentuk sedekah." (HR Ibnu Majah)


Akhirnya, semoga Allah subhanahu wata'ala menerima zakat Bapak-Bapak, Ibu-Ibu, dan Saudara-Saudari, serta bergembira dengan mendapat keutamaan seperti yang disebutkan di atas.


Demikian, semoga bermanfaat. Barakallahu fikum.



_____

Penulis

Ust. Izzatullah Abduh, M.Pd., Imam Masjid Andara, Cinere dan Pengisi Kajian Kitab Tauhid Muhammad At Tamimi dan Kumpulan Hadits Qudsi Muhammad al Madani.