Selasa, 17 Mei 2022

Proses Kreatif | Mamang Kurir dan NGEWIYAK

Oleh Encep Abdullah



MK: Assalamualaikum, Bang. Punten nih ganggu waktunya. Saya R, kurir J&T. 


EA: Waalaikumsalam. Iya ada yang bisa saya bantu, Kang?


MK: Mau tanya-tanya sedikit nih, Bang, soal NGEWIYAK. Ini wadahnya kayak perpustakaan apa rumah belajar, Bang?


EA: Ini tanya-tanya buat apa dulu, Kang? Dan ada kepentingan apa?


MK: Saya pengen join, Bang. Kira-kira itu boleh gak Bang?


EA: Join gimana?


MK: Saya tertarik, Bang, perihal literasi. ... seperti sebelum-sebelumnya Bang yang sempet saya ikuti, ada yang buka volunteer buat belajar bersama ....


EA: NGEWIYAK itu media digital dari komunitas kami: Komunitas Menulis Pontang-Tirtayasa (#Komentar). Komunitas ini bergelut di dunia literasi, sastra, diskusi buku, dan kajian keilmuan. Tiap hari Minggu kumpul di Pontang, kajian karya, bedah karya anggota. Berupa puisi, cerpen, dll. Akang tertarik baca buku atau menulisnya?


MK: Bacanya Bang. Owh, jadi komunitas ini lebih ke pembukuan gitu yah? Saya kira kaya rumah belajar atau taman baca, sambil bermain dan belajar sama anak-anak gitu.


EA: Lebih ke diskusi pemikiran, bukan main sama anak-anak. Lebih tepatnya diskusi sastra.


MK: Oiya, Bang, paham-paham. Persis bedah buku di Rumah Dunia itu yah, diskusi soal sastra.


EA: Kurang lebih begitu. Oh, iya, tahu NGEWIYAK dari mana?


MK: Sempet lihat [tulisan NGEWIYAK di tembok teras] rumah Abang pas ngirim paket. Saya orang Ciruas, Bang.


EA: Tahu kalo NGEWIYAK itu berbasis Literasi dari mana? Apa sebelumnya pernah nganterin paket ke rumah saya, Kang?


MK: Dari nama NGEWIYAK-nya sih Bang, mencirikan literasinya. 


EA: Wah, mantep cara "nangkepnya", Kang. 


(Rada merinding pas Mang Kurir jawab bagian Dari nama NGEWIYAK-nya sih Bang, mencirikan literasinya. Kok bisa begitu ya, pikiran itu terlahir dari Mampang Kurir, loh. Tak lama kemudian istri saya screenshot status WA Mang Kurir R itu [sebelumnya Mang Kurir nganter paket ke tetangga saya, mungkin nanya tentang saya. Lalu, tetangga saya ngirim nomor istri saya, istri saya ngirim nomor saya ke Mang Kurir, dan terjadilah dialog ini]. Setelah saya lihat kiriman istri saya, ternyata Mang R memang bergelut juga di dunia literasi. Jadi, mungkin ada semacam konek otomatis saat membaca tulisan NGEWIYAK. Saya yakin kalau Mang Kurir yang memang sekadar kurir, berat rasanya untuk sampai ke arah sana (NGEWIYAK itu ada bau-bau literasi, padahal saya nulis di tembok tidak pakai .com, hanya tulisan NGEWIYAK, tok). Saya kaget dengan jawaban Mang Kurir. Bahkan, orang-orang yang bergelut mesra dengan sastra atau literasi sekali pun belum tentu bisa kepikiran hal sama dengan apa yang ada di dalam kepala Mang Kurir R. Wah, panjang sekali penjelasan saya ini ya).


MK: Ya, Bang. Wah, mantep-mantep dong yah di sana, ada diskusi sastra. Udah ada buku juga, Bang? 


EA: Alhamdulillah kami juga punya proyek penerbitan buku. Kalo mau buku-buku, ke rumah saya aja, Kang. Insyaallah nanti saya kasih. Tapi, bukan buku buat anak kecil. Enaknya ngobrol-ngobrol ke rumah aja Kang. Kita ngopi santuy. Kalau sekarang dan besok, kebetulan saya masih di luar kota, ada kegiatan. Jumat juga boleh. Enakmah malem Kang.


MK: Wah, boleh Bang. Kebetulan Jumat libur.


EA: Jumat malam Sabtu aja ya, Kang. 


MK: Ya, Bang. Semoga bisa silaturahmi langsung nih. Makasih Bang atas waktunya nih.


EA: Siap. Oh, iya biar tahu apa itu NGEWIYAK, bisa cek isinya di sini:

https://www.ngewiyak.com/?m=1

Kalau mau tahu sejarah #Komentar bisa baca di sini:

https://komunitaskomentar.blogspot.com/2022/04/sejarah-komentar-komunitas-menulis.html


MK: Oke, Bang.


Bogor, Mei 2022



______

Penulis


Encep Abdullah, penulis yang maksa bikin kolom ini khusus untuknya ngecaprak. Sebagai Dewan Redaksi, ia butuh tempat curhat yang layak, tak cukup hanya bercerita kepada rumput yang bergoyang atau kepada jaring laba-laba di kamar mandinya. Buku kolom proses kreatifnya yang sudah terbit Buku Tanpa Endors dan Kata Pengantar (#Komentar, April 2022).